JA Teline V - шаблон joomla Форекс

Top Stories

Grid List

Babak Baru Dunia Pariwisata Indonesia.
Babak dimana promosi pariwisata Daerah sudah meninggalkan cara-cara konvensional, atau tidak melulu hanya berkutat mencetak buku panduan wisatawan, brosur-brosur dan flyer untuk dibagikan kepada masyarakat maupun pengunjung acara pameran atau, tetapi yang berlaku kini justru sangat berbeda, karena segala bentuk informasi pariwisata di publikasikan melalui media digital atau jaringan internet yang dapat dengan mudah di akses langsung oleh wisatawan dengan mengunduh (download) atau menampilkannya langsung di layar gadgetnya.

Hello readers,,,
Udah ngopi?

Ngopi yookkk, kali ini saya akan ngajak readers ngopi Robusta Premium asli Bengkulu. Nah yang ini trade Mark nya Kopi Gading Cempaka.
Ini sih kalo menurut saya ga boleh di anggap remeh, secara selama ini orang-orang banyak kenal Robusta Cuma buat campuran doank ya kan? Jarang banget orang mau nyobain Robusta yang utuh apalagi dibikin espresso hal ini dikarenakan citarasa dari Robusta itu sebenarnya memang pahit dan strong.

Termasuk saya juga sebenarnya kalo untuk Robusta masih jarang  banget buat dibikin espresso. Nah tapi kali ini beda banget, pas awal nyobain sih  tetep sama kayak Robusta kebanyakan pahit pasti kesan pertamanya,,,, tapi itu Cuma sampai sruputan ketiga, untuk selanjutnya baru deh tuh ngerasain kalo Robusta Premium punya Kopi Gading Cempaka ini  beda dari Robusta-robusta lain yang pernah saya cobain.



Sebut saja Robusta Sidikalang yang udah terkenal banget jadi pesaing dari kopi Brazil atau Robusta Toraja yang ada rasa khas tanahnya gitu dan digandrungi anak tongkrongan.

Pertama kali nyobain Robusta premium Bengkulu punya Kopi Gading Cempaka ini, pas sore-sore mau lembur produksian di kantor, nah secara fisik saya pikir bakal sama aja dengan kopi-kopi yang lain bahkan saya sempet mengumpat juga “apaan sih pake-pake kata premium segala, biasa aja gini juga kok” tapppp gua seduh bbeeeuhh aromanya brooo sadissssssss….. sumpah kaget saya karena ga nyangka itu aromanya wangi banget.

Belum saya cobain, baru hirup aromanya doank  yakin banget itu kopi pasti enak. Karena penasaran akhirnya sore itu saya cobain dulu minumnya tanpa gula (kebiasaan gitu minum tanpa gula dulu, kalo ga sesuai selera baru tambahin gula) seruput pertama kaget karena ternyata pahit (wajar donk ya Robusta) lanjut seruput kedua trus ketiga,,,, nahhh pas di ujung seruputan ketiga itu ada rasa yang tertinggal (ciee kayak judul lagu) tapi suerrr ada rasa di ujung tegukan nyisa di lidah dan ternyata itu yang bikin nagih dan baru kerasa kalo ternyata rasanya ini ga terlalu strong dan pahitnya pun pahit-pahit nagih gitu, tebakan awal bener rasanya enak banget sampe ga sadar pas udah mau habis itu kopi ga saya tambahin gula sama sekali.

Saya penasaran kok rasanya bisa enak banget gini karena biasanya Robusta itu rasanya beda-beda. Pernah dulu nyobain Robusta ada aroma melatinya, trus pernah juga yang ada aroma jagung, pernah juga dapet yang pahiiittttt banget (mungkin gosong) de el el.

Saya coba cari tahu kenapa Robusta Premium Kopi Gading Cempaka ini bisa enak banget gitu, dan ternyata bisa kek gitu karena memang dari proses awalnya udah bener-bener diperhatiin detail bean nya petik merah, sortirnya ga cuma sekali doank, penjemurannya sempurna, roastingnya, bener-bener panjang banget dah prosesnya jadi ngerasa wajar banget citarasanya luar biasa karena memang prosesnya pun total banget. Asli nyesel banget baru nyobain ini kopi.

Eitsss satu lagi nih kemaren saya dapet kopi ini dengan harga yang sangat murah menurut saya kalo dibandingin kopi robusta yang udah kenamaan lainnya  dan dibandingin prosesnya yang panjang banget tadi itu. Awalnya saya ngerasa mahal banget sih kopi lokal doank ini, tapi pas udah nyoba rasanya saya justru merasa bersalah karena membeli hanya dengan harga segitu.

Karena kamu juga pasti tau donk kualitas itu ga pernah bohong, kalopun Kopi Gading Cempaka mau naikkin harganya, saya masih bakal tetep beli karena emang ini kopi sadis banget.

Nah, karena saya ngerasa ini kopi enak banget saya bagiin donk ke temen-temen, ini juga nih kelebihan Kopi Gading Cempaka. Kemasannya yang OK banget, lux banget untuk sekedar jadi bungkus kopi kalo menurut saya. Tapi ini justru jadi nilai plus buat Kopi Gading Cempaka karena saya mau ngasih ke Bos atau Relasi juga PeDe banget.

Pokoknya kalo kamu ngaku penikmat Kopi apalagi pecinta Kopi, wajib banget nih cobain Robusta Premium dari Kopi Gading Cempaka. Di jamin nyesel banget…. Nyesel kenapa baru bisa nyobain sekarang, ga dari dulu-dulu…. :D
Sukses dah buat Kopi Gading Cempaka semoga bisa mempertahankan cita rasa yang kek gini.

Zockcool Diyuth
(Penikmat Kopi /Announcer)

Red Planet Hotels berdiri pada tahun 2010 dan merupakan perusahaan swasta regional yang bergerak dalam  bidang  perhotelan  dengan  fokus  mengembangkan  sektor hotel  ekonomis  di  Asia.

Sesuai  dengan  namanya,  panini  ala  Nexa  Hotel  ini  diisi  dengan  100  gram  daging  sirloin  panggang yang dibalur dengan  saus  tamarin.  Untuk  sayurannya dilengkapi  dengan  bawang  bombay, paprika,  tomat, ketimun,  acar  dan potongan  apel  normendi  yang  menghasilkan perpaduan rasa  asam dan manis.

Garth Simmons, Chief Operating Officer AccorHotels Malaysia-Indonesia-Singapore (batik merah); Leonard Pandy Phua, President Director PT Bogor Raya Development (mewakili perusahaan pemilik hotel); Fran Ruano, General Manager Novotel Bogor & ibis Styles Bogor Raya; sedang berbincang mengenai potensi wisata di kawasan Bogor seusai peresmian hotel keluarga ibis pertama di Bogor, ibis Styles Bogor Raya. Hotel baru tersebut memiliki 205 kamar yang dilengkapi fasilitas tempat tidur khas hotel ibis - Sweet Bed by ibis Styles, TV layar datar, mini bar, brankas penyimpanan dan mesin pembuat kopi dan teh. Dikelilingi nuansa alam, desain dari ibis Styles Bogor Raya menggambarkan keharmonisan flora dan fauna di hutan tropis dengan pencahayaan alami. Pola dedaunan, struktur dan ranting pohon serta tekstur kayu berwarna hangat terlihat di seluruh sudut hotel menggambarkan suasana hotel yang semarak. Simbol flora dan fauna Kota Bogor, yaitu rusa dari Istana Kepresidenan Bogor dan Amorphophallus Titanum (juga dikenal sebagai bunga bangkai), diilustrasikan pada dekorasi pop-art unik di semua kamar tamu.

Apakah kamu bosan dengan suasana cafe yang itu itu aja? Mau suasana berbeda? Kayaknya cafe yang satu ini bisa jadi andalan destinasi tongkrongan bareng temen-temen kamu.

(Day #2)

PAGI hari sebelum berangkat, saya sempatkan menyaksikan matahari terbit dari dermaga di depan penginapan. Sekaligus coba menggunakan fitur time-lapse yang sudah tersedia di ponsel Huawei GR5 ataupun GR3. Berhubung pagi itu agak mendung, saya coba menggunakan filter sepia supaya lebih cerah. Wow! Hasilnya jadilah video time-lapse yang bikin saya merasa seperti awak media profesional.

(Day #1)

DERAWAN menyapa kami dengan hangat. Laut tampak tenang, sinar matahari pagi masih lembut, penyu-penyu besar sibuk menyantap rumput laut di perairan di bawah dermaga, dan perut-perut besar kami sibuk menampung menu sarapan yang terhidang. Kami baru saja tiba malam sebelumnya di pulau Derawan, Kalimantan Timur, setelah menempuh perjalanan panjang setengah hari dari Jakarta-Balikpapan-Tanjung Redeb-Tanjung Batu nonstop. Usai istirahat semalam, kini semua sudah siap memulai aktivitas di Derawan.